Merdekakah kita ? 0

nmhafiz | 7:59 PM |

This post maybe pointless to some, and might be fruitful to another. Bercakap mengenai tipikal, ia boleh ditakrifkan sebagai satu kebiasaan ataupun lumrah, mempunyai sifat-sifat lazim, sepertimana dijelaskan dalam Kamus Dewan Edisi Ke-4. Contoh mudah tipikal ialah bila mana kita sebut kaum india, automatik otak kita akan proses imej berkulit hitam, bahasanya berlidah tebal, bila sebut melayu, kita terus bayangkan beragama Islam. Dalam era globalisasi ini, tidak dapat tidak, minda kita akan senantiasa tersangkut dengan pemikiran tipikal ini. Hal ini berkait rapat dengan persekitaran iaitu pengaruh sekeliling, apa yang kita lihat dari zahir, bahkan apa yang kita tonton di televisyen dan layar perak sekalipun mampu mempengaruhi pemikiran tipikal ini. Semuanya berkait rapat, namun tetap jatuh kepada kebebasan fikiran kita untuk memutuskan sesuatu tipikaliti itu.

31 Ogos setiap tahun di Malaysia disambut sebagai Hari Pengisytiharan kemerdekaan. Kemerdekaan itu terlalu luas takrifannya. Setiap satu makhluk, insan, malah objek ciptaan manusia sekalipun ada takrifan kemerdekaan sendiri. Ini terlalu umum untuk ditakrifkan secara total, terlalu luas untuk diberikan makna sekadar sepotong ayat.

Menyorot soal tipikaliti dan kemerdekaan, apakah pemikiran tipikal kita bila disebutkan kemerdekaan? Perbincangan untuk posting kali ini ialah, bila kita sebut orang UMNO-Barisan Nasional, dengan mudah pemikiran tipikal kita akan tergambarkan songkok dan baju melayu, baju batik, berkot dan tali leher, ada juga terbayang BR1M dan keamanan negara, dan bila disebut Parti Islam SeMalaysia (PAS) yang terbayang ialah  ustaz-ustaz, tok lebai, berserban berkopiah putih, bercakap soal agama dan pastinya mereka jujur kerana agama menegah penipuan. Persoalannya, adakah pemakaian dan ucapan membuktikan mereka jujur? Mungkin jauh lagi untuk dijawab jika dinilai melalui pelaksanaan.

Melihatkan isu di Syria, di Mesir, tidak lama dahulu di Tunisia, rakyatnya bangkit untuk kebajikan sendiri, yang kita nampak cuma keganasan pemerintah seperti Al-Sisi, Basyar Al-Asad, tidak terfikirkah kita mereka yang melawan itu cuma berbekalkan pesanan dari ulama' seluruh dunia yang bila disebut sahaja kita akan terbayangkan 'berserban, berkopiah putih, bercakap soal agama'. Apakah mereka tidak suka keamanan dengan menyokong pemerintah mereka yang 'berbaju kot, bertali leher'? Apakah yang mendakwa dirinya pejuang dinegara kita sama nawaitunya dengan disana? Benarkah perjuangan kita adalah seruan ulama' seluruh dunia? Nampak kaitannya dengan persoalan mula dari perenggan atas? Layakkah kita menyamakan perjuangan mereka dan kita sama? Fikirkan.

Pokok pangkalnya di sini, hidup kita ini ada tujuannya. Tidak Allah jadikan kita dengan tidak ada sebab, segalanya bersebab, malah Allah ciptakan batu yang tak berbunyi tak bercakap tak bernyawa itu pun ada tujuannya. Semuanya kita perlu berbalik kepada Yang Esa. Andai kita sebut berjuang untuk negara dan bangsa dengan meninggalkan agama, sia-sia perjuangan itu, sama seperti Quzman semasa Perang Uhud, berjuang hanya kerana bangsanya lalu mati sebagai ahli neraka. Kepentingan agama perlu didahulukan kepentingan bangsa dan bahasa akan menyusul dengan sendirinya.

Sejarah telah membuktikan hakikat ini bangsa Arab yang sebelumnya terkenal jahil, telah bertukar menjadi bangsa yang kuat dan mulia setelah menerima Islam. Dalam jangka masa yang tidak sampai 30 tahun selepas ke-Islamannya, umat Arab telah menjadi empayar dunia. Ini telah diakui oleh Saiyidina Umar Ibnul Khattab r.a dengan katanya:
“Kami bangsa Arab kuat dan berkuasa kerana Islam semata. Tanpa Islam kami tetap akan menjadi bangsa yang rendah dan terhina.”
Perjuangan untuk agama Allah ini sangat luas kalau mahu diceritakan dari satu perspektif sahaja. Juangnya itu untuk menegakkan agama, meluruskan masyarakat dengan agama, meninggalkan segala yang ditegah, mengerjakan apa yang diperintah. Apakah dengan mengangkat bangsa yang majoriti beragama Islam, kita sudah dianggap merdeka dari perjuangan menegakkan agama? Atau mungkin kita kata negara kita sudah dimerdekakan dari penjajah dengan syarat tertentu oleh mereka, sudah kita anggap merdeka? Kalau itu takrifannya, tiadalah erti merdeka itu, cuma sekadar tipikaliti pemikiran kita yang menganggap kita sudah merdeka. Jadi, merdekakah kita dari pemikiran tipikal itu?

Buat Sahabat. 0

nmhafiz | 3:17 AM |


Dari kecil sampai dewasa kita takkan pernah berhenti berkawan dan berkenalan dengan kawan-kawan yang baru. Bermula dari kanak-kanak kita akan berkawan dengan jiran tetangga dan saudara-mara yang sebaya, kemudian beranjak kepada kawan-kawan di sekolah, seterusnya kawan-kawan sekolej dan seuniversiti, dan juga kawan-kawan yang kita kenal secara tidak langsung samada dari kawan kepada kawan ataupun daripada bantuan perhubungan atas talian dalam jaringan sosial seperti Friendster, MySpace, Facebook, Twitter, blog dan sebagainya. Kita tidak akan pernah sunyi dengan kawan dan berkawan.

Dalam berkawan kita akan berjumpa dengan pelbagai jenis orang. Ada kawan yang setia sepanjang masa, ada kawan yang setia bila memerlukan, ada kawan yang sedia sentiasa, ada kawan yang sedia menikam bila kita berpaling muka, ada kawan yang sentiasa ada setiap masa, ada kawan yang hanya ada bila ditimpa masalah, ada kawan yang rajin memberi nasihat, ada kawan yang rajin meminta nasihat, dan pelbagai jenis kawan lagi. Sungguh aku tak nafikan yang perkataan kawan tu sebenarnya sinonim dengan gambaran ceria, bahagia, penuh gelak ketawa, riang ria dan sebagainya. Tetapi aku juga sedar dan tahu bahawa bukan semua perkara itu indah seperti yang dibayangkan. Alhamdulillah setakat ini semua yang aku kenal masih lagi dalam mood untuk aku berbuat baik walaupun ada sebahagian kecil yang perangai macam anjing. Biasalah dalam kehidupan, ada yang depan pandang-pandang tapi belakang menikam, bak kata seorang yang dihormati dalam arena politik "tangan kanan ajak bersalam, apa maksud pisau dikiri?". Ada juga yang depan senyum-senyum, belakang tipu sini sana. Bagi aku itu semua adalah perkara normal dalam kehidupan, kalau semuanya indah macamana nak belajar erti sebenar kehidupan, kan?

Bagi aku, tiada diskriminasi terhadap kawan-kawan. Aku bukan tak sedar akan adanya mereka-mereka yang hanya menumpang bila senang, adanya mereka-mereka yang cuma mencari bila ditimpa masalah, adanya mereka-mereka yang cemburu dengan keadaan dan menabur fitnah kepada yang lain. Aku nampak terang dan jelas cumanya tak perlu rasanya untuk aku membalas semua kerana aku tetap berpegang teguh dengan fahaman bahawa Allah itu Maha Adil. Rasanya bukan hak aku untuk membalas perbuatan orang, biar Dia yang lebih berkuasa untuk meneruskan kehendak-Nya. Mungkin ada silap aku di sini sana, mungkin juga ada salahku di mana mana, mungkin juga ini kifarah buatku untuk memperbetulkan diri supaya lebih selesa di masa hadapan. Segala adalah ketentuan dari-Nya, tak perlu untuk aku memberatkan fikiran dengan persoalan yang tiada kesudahan.

Dulu pernah ada orang yang bertanya, 'Eh, ko kawan dengan die ke? Ko tak tahu ke dia tu *tuuutt *tuuuutt *tuuutt'. Bagi aku, kawan tetap kawan walau semacam mana buruk sekalipun kelakuan dia. Memang ada yang kata kalau berkawan dengan penjual minyak wangi, kita pun akan dapat wanginya, tapi kalau penjual minyak wangi tu kentut bukan kita dapat bau kentut dia sekali, kan? Aku juga pernah rasa macamana aku terima bebanan atas fitnah kepada kawan aku sehinggakan ayat rejection untuk itu sudah lali masuk ke dalam telinga aku. 'Sorry boh, kawe takleh cayo ko demo sebab demo bersaen dengan ore hok kawe tak berkenan'. Kelakar tetapi logik dan realitinya memang ada terjadi. Sumpah la penipu kalau aku katakan aku tak rasa sakit hati dengan kejadian tu tetapi aku tetap tak memburukkan walau sekuman sekalipun kawan aku tu, he's still a friend of mine, yo! Lagipun tak ada untung untuk aku burukkan orang lain, dapat dosa kering lagi ada. Jadi terpulang kepada kematangan diri untuk terima atau tidak suatu situasi tu. Bagi aku perkara macam tu memang kena ambil masa sedikit, dan esok lusa pun tak tahu apa keputusan tapi dealing with that kind of situation really test your ability to make a decision. Bukan mudah tetapi tak susah, tahan je la dengan perjalanan masa.

Hari ini bukan Friendship Day. Tapi aku tahu setiap hari yang aku lalui, setiap hari yang kita semua lalui, kita akan sentiasa ada kawan, which makes everyday is a friendship day. Aku mengaku banyak masalah aku diselesaikan dengan bantuan rakan-rakan berbanding ahli keluarga, tetapi itu bukanlah bermaksud aku meletakkan keluarga jauh di belakang kawan-kawan, Friends are friends, family is a must. Cuma mungkin situasi aku yang agak pendiam dalam keluarga berbanding rakan-rakan yang buatkan keadaan itu berlaku. Jadi buat semua kawan-kawan, samada kita kenal dari sekolah rendah, sekolah menengah, zaman universiti, rakan kerja part-time, kawan futsal, penghuni rumah sewa, kawan dalam Friendster membawa ke Facebook, kawan yang mem'block' di Facebook, kawan kepada kawan, kawan kepada ex-girlfriends, kawan dalam kegiatan politik, dan sesiapapun walaupun kita cuma pernah bertemu di stesen bas dan bersembang barang 10 minit, terima kasih aku ucapkan. Walau apa pun yang jadi, KITA TETAP KAWAN LA!

Berkawan biar beribu,
Berkasih hanya satu,
Kalau rasa tergugat dengan aku,
Tak perlulah nak backstab sebegitu.




"Selemah-lemah manusia ialah orang yang tak boleh mencari sahabat dan orang yang 
lebih lemah dari itu ialah orang yang mensia-siakan sahabat yang telah dicari" - ( Saidina Ali)

Mengelamun~ 0

nmhafiz | 12:41 AM |


Saat bangkitku, 
Hanya namamu yang terlintas, 
Di mata, di hati, di minda, 
Kadang aku tercari, 
Mana pergi hadirmu di sisi, 
Oh, rupanya baru kusedari, 
Hari kita belum tiba lagi. 

Sepanjang hariku, 
Cuma wajahmu yang kurindui, 
Di kiri, di kanan, di ruang anganku, 
Kadang aku tersenyum sendiri, 
Terbayang saat bersama lagi, 
Oh, rupanya aku tersedar, 
Usahaku masih belum cukup lagi. 

Setiap malamku, 
Hanya dirimu aku ingini, 
Di baring, di pelukan, di sampingku, 
Ada masa aku terlalu rindu, 
Kala teringat masa berlalu, 
Oh, kini aku tersedar, 
Kau di sana menanti kejayaanku. 

Setiap jaga aku inginkan, 
Wajahmu yang pertama aku sua, 
Setiap siang aku inginkan, 
Tawa ria peneman yang ceria, 
Setiap malam aku inginkan, 
Kau mendakap kemas setiap tubuhku, 
Dahimu kukucup pengubat rindu, 
Rambutmu kubelai lembut, 
Tanda kasih sayang tiada bersyarat. 

Aku mengejar peluang hidup, 
Aku meneroka segala rezeki hidup, 
Apa yang aku perlukan hanya dirimu, 
Supaya semuanya terbalas lega hatiku, 
Supaya kau menjadi suri hidupku, 
Kerana kini di dalammu ada aku, 
Dan setiap nafasku selalu ada kamu.

Kuatkah Aku ? 0

nmhafiz | 11:03 PM |

Dalam mengharungi badai kehidupan, segala mehnah dan tribulasi yang datang menerpa, aku dikejutkan dengan keadaan yang takkan pernah aku jangka akan tiba sehebat ini. Beratnya hati menanggung rasa, pilunya jiwa tak terkata, kelu lidah, pahit tekak menahan derita, apa lagi yang harus aku buat, mana lagi nak aku campakkan kehampaan? Kata orang setiap usaha yang gigih dan ikhlas itu akan tercapai segala hajat. Nah, apa yang aku usahakan, semua yang dipermudahkan, sekarang ini apa yang dihajati tetap tak tercapai. Dusta semuanya itu dusta, dusta hakiki lantaran mainan duniawi. Janji manusia yang hanya mahukan kesenangan diri.

Kuatkah aku menahan segala ini? Aku dijanji segala macam hajat akan dipenuhi, aku diberi ihsan untuk merealisasikan mimpi, sekarang ini aku dilemparkan dengan kata dusta, dibuang sesuka hati, dibuang umpama sampah yang langsung tiada erti. Apa makna usaha selama ini? Apa perlu semua yang aku perolehi? Aku perlu aku ni dijanji kalau sekadar untuk penuhi kehendak diri sendiri? Kini bukan sekadar aku hilang apa yang aku hajati, apa yang aku gengam pun turut hilang bagai mimpi. Kuatkah lagi untuk aku berdiri? Mampukah lagi aku bernafas dalam kekecewaan serupa ini?

Segala yang aku usahakan itu cuma sekadar untuk puaskan hati, langsung tak bermakna untuk mata yang kononnya nak sangat lihat kejayaan diri. Itu semua hanya pembohongan, satu lagi pembohongan dari mereka yang cuma mahu ambil kesempatan atas diri ini. Ya, segala kesalahan itu terus campak dibahu ini, segala kesilapan orang lain itu terus letakkan di kepala ini, segala kekhilafan orang itu terus henyakkan pada hidup ini, itu memang saat yang sentiasa dinanti. Saat untuk melenyapkan kesilapan diri dan meletakkan salah kepada yang tak lagi ada erti. Itulah alasannya, tiada yang lain lagi.

Kuatkah aku untuk hadapi semua ini? Mampukah aku untuk teruskan hidup ini? Keraskah hati aku untuk tetap dijalan yang aku terpaksa, aku dipaksa lalu ini? Kuatkah aku? Mampukah aku? Cukup kuatkah aku untuk semua ini? Ya Allah, sesungguhnya Kau tahu aku sentiasa mencariMu dikala susah mahupun senang, ada masa aku terleka, ada masa aku terlupa, tapi kini aku merayu memohon kepadaMu, andai ini jalan yang terbaik untukku maka Kau kuatkanlah hatiku ini, tetapkanlah imanku, berilah balasan yang terbaik dariMu atas apa yang berlaku, sesungguhnya aku tetap redha dengan segala yang berlaku, wahai Tuhan Yang Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani.


Apa kata kamu, jika aku katakan hidup ini hanyalah untuk menunggu mati ?
Apa kata kamu, jika aku katakan mati itu hanyalah suatu misteri ?
Apa kata kamu, jika 7 saat bermula dari sekarang kamu akan mati ?
Apa kata kamu, jika pemergian kamu - tiada seorang pun akan menangisi ?
Apa kata kamu, jika wujudnya segolongan manusia yang ketiadaan hati ?

Apa kata kamu, jika semua manusia memungkiri janji ?

You're better than this. 0

nmhafiz | 12:13 AM | ,


To whom it may concern,


Dear, I'm sorry for what has happened. I don't want to point finger at this and that or whoever exist in this whole wide world that relates directly or indirectly in our relationship. We have made a mistake, we're aware of the mistake that we've done, and hopefully its not repeating again in the future. Its not that I want to say I'm too clean in life, nor saying you're the only person to be blame. Sometimes people do make mistakes in their life, sooner or later, and people should learn from the mistakes, not pointing fingers and do it all again and again and again.


Dear beauty, you're better than this, you should be better than this. You're on top of the world, until you make a silly mistakes by cheating people here and there. Its not that hard to live in a straight world, all you have to do is be honest. Honesty is the best policy, when you being honest then you don't have to create any rubbish to cover up any lies. Thanks for being honest with me. You already did the right thing, the glorious thing. 'Berkata benarlah walaupun pahit'. Really appreciated.


You're far better than this. This is not the place where you should be. People do says that age is just a number but that number comes with maturity in both thinking and mind setting. You're not a child anymore, that's why I never ask you to do this or that, I'm just telling you that is wrong, this is right, you're the one to take charge. I've been doing this all the time if you did notice. I don't have the authority to ask you to do anything, I'm just giving my view on certain things so that you know where to go. I know that there were lines where I can't cross, lines which you should know when to make your own decision. Please, dear, for God's sake, you're not a child anymore.


Advices is good. People gives advice to thing that they think could be better, they know SHOULD be better. You're one of a kind, you have your own way to go, and your own way to seek advice. I've no doubt about it as I'm trying my best to give advices to that you will listen one day. You're far better than this, honey. You must learn to listen before you can talk. That's the best lesson for your future. Please, I beg you, please make a change, you could be better. I hope to see you one day in a bright smile telling me that you're far better than yesteryear. Honey, you got the world in your hand and yet you let the world down because you never listen. Its good to hold on to your thought, your principle, but there were times when you have to be different to make your life a better life. Trust me, I have high hope on you, sweetheart.


I'm sorry for I have to spit it all up in here, its not that I want to hurt you but there's no other way that could make you listen to my thought, well at least I did try to make you clear on things. Dear, you're better than this, I believe you can do much better than this. I know that you're a really special person, loved by many, trusted by some, then you should go on full force to make your life better. Trust me, you won't loose anything if you make a change and learn to listen. I knew I loved you more than words can say, but if things get out of hands we sometimes end up cursing at each other. But just remember, I did promised you that I'll look after you no matter what happened, take my words and claim it anytime. Take care, have a nice day, may all your dream came true, with or without me.


Love u always, love u still. 

Siapa yang tidak cukup dengan yang sedikit, tidak akan puas dengan yang banyak. 0

nmhafiz | 2:52 AM |

Manusia sering bertanya, mana lagi, apa lagi, siapa lagi. Segala yang ada tak pernah nampak cukup, tak pernah rasa cukup. Tapi sebenarnya ramai yang tak sedar bahawa cukup atau tidak suatu kehidupan itu bukan dari pandangan mata kasar atau material. Kalau dah namanya manusia, masakan pernah cukup dengan satu dua nikmat dunia. Bahkan andai diberi gunung dan bukit-bukau, emas selautan dalam, masih akan ada lagi permintaan lain selain daripada itu. Segalanya adalah realiti.

Pilihan. Setiap saat kita diberikan pelbagai pilihan. Ada yang nampak di mata, ada yang tersurat, ada yang tersirat, ada yang manis, pahit, masin dan kelat. Segalanya adalah satu pilihan dan setiap pilihan itu ada jalan ke arah kebaikannya. Tiada satu pun pilihan dalam dunia ini adalah pilihan yang salah melainkan jalan perlaksanaannya sahaja yang salah. Namun segalanya tetap berbalik kepada pilihan dan pilihan. Setiap apa yang berlaku itu adalah implikasi daripada perjalanan perlaksanaan ke atas pilihan yang dah kita buat. Tapi tak semuanya menjaminkan kesenangan dan keselesaan.

Kemustahilan yang wujud dalam setiap kehidupan adalah merupakan suatu cabaran yang maha besar bagi penerimanya. Sebenarnya tiada satu pun perkara yang mustahil dalam dunia ini melainkan ianya tidak diizinkan oleh-Nya. Biarlah ada yang kata tak mungkin, ada yang kata mustahil, ada yang kata itu satu keajaiban andai berlaku, tapi selagi keazaman itu ada, selagi kekuatan minda mengatasi segala, kemustahilan itu hanyalah sekadar alasan picisan bagi yang mengalah.

Orang akan hormat kita bila kita jujur dalam kehidupan. Biarpun satu kejujuran itu mungkin menyumbang kepada sakit hati tapi yang menjadi pokok pangkal ialah jujur. Bila satu perkara yang diselindungkan dan kebenaran barulah diungkai, itu bukan dinamakan kejujuran tapi itu keterpaksaan. Keterpaksaan dan kejujuran ada satu garis kehormatan yang berbeza di mana kejujuran itu seharusnya berlaku tanpa ada paksaan dan keterpaksaan itu jelas berlaku hanya bila adanya desakan. Mudahnya, sekiranya tiada satu desakan maka perkara itu akan tetap menjadi satu lindungan dari kebenaran, itulah hakikatnya.

Ketidak puasan, pilihan, kemustahilan dan kejujuran, adalah antara perkara asas yang senantiasa menjadi suatu yang rumit dalam kehidupan andai tidak diurus dengan sempurna. Manusia sememangnya tidak akan lari dari tergelincir dari landasan hidup ini, cuma yang membezakan mereka ialah seberapa pantas mereka berada dalam landasan yang sebenar, dan seberapa pantas tidak balas diambil untuk terus berada dalam landasan itu. Segalanya berasas dari kejujuran hati, dengan kejujuran semuanya menjadi lebih mudah dan tanpa kejujuran segalanya akan mula berkecamuk. Semudah itu.

Triple 11 3

nmhafiz | 12:00 AM | , ,

Nama aku Nik Mohamad Hafiz bin Ab.Kadir, 11 November 1990 tarikh bersejarah aku dilahirkan. Saat ini genap umurku 21 tahun, suatu angka yang masih dianggap muda pada umumnya, tetapi nak atau tidak aku harus menerima bahawa aku semakin melangkah ke arah tua. Semakin tua ertinya semakin dekat perjalanan kita menuju Allah. Kematian itu ertinya pulang menemui Allah dan itu juga pulang menemui cinta yang sejati dan abadi. Diharapkan dengan peningkatan umurku ini akan disusuli dengan peningkatan keimanan.

Dah 21 tahun aku lahir di dunia ni, but honestly I feel like I still don't achieve anything that can make my parent proud. Aku bukan tak sedar semua tu, cuma ada masa yang aku terlupakan semua tu. Semenjak aku lahir, belum pernah lagi aku terfikir yang sampai aku umur 21 tahun aku masih lagi tak dapat capai apa-apa. We never know what will happen next. Setiap gerak laku, setiap lontaran kata, setiap lenggok bahasa, belum tentu dapat menggambarkan apa yang akan terjadi esok hari. Jangan nak pandai-pandai kata korang boleh tahu apa akan jadi esok. If that was a fact-based prediction aku boleh terima, tapi kalau berkaitan dengan ketentuan Tuhan, tak payah nak tunjuk pandai. Manusia, bila belum terkena kat batang hidung sendiri memang berani cakap macam-macam, tapi bila dah terkena baru tahu tinggi rendah langit. Sumpah aku katakan bahawa aku sekarang ni merasakan yang aku terlalu banyak mendatangkan masalah buat orang-orang sekeliling aku. Umie, abah, adik-beradik, pakcik-makcik, kawan-kawan. Bila terfikirkan semua tu balik baru lah aku faham PATUTLAH ADA YANG BUNUH DIRI SEBAB TEKANAN. Mintak maaf, statement tu bukan bermaksud aku akan mengalah dan akan buat sepertimana yang orang lain buat. Itu hanyalah pandangan dan konklusi aku dari apa yang telah terjadi depan mata.

I know that I'm not a good person, and I know that I can be a better person in the future. Aku tahu dan aku sedar kesilapan aku, Tuhan itu Maha Kaya, Dia beri aku peluang lagi untuk memperbaiki hidup aku, walaupun bagi aku sekarang ni dah agak messed up. Lepas apa yang terjadi ni baru aku nampak sebenarnya aku ni berada dalam sebuah institusi keluarga yang bagi aku sebenarnya cukup lengkap. Dan kata orang, dalam setandan pisang tu tak semuanya elok, pasti ada yang rosak. Sorry to say, but I feel I'm the rotten one. Dalam diam aku tersangat-sangat bersyukur kepada Allah S.W.T. di atas kurniaan-Nya yang tak terhingga ni. Aku dah nampak macam mana orang yang bodoh menghadapi masalah, orang yang tolol cuba nak selesaikan masalah, orang yang berlagak pandai cuba nak jadi hero. Semua nak pakai pukul-pukul. Ingat ni Afrika ke? Mintak maaf kalau ada yang terasa tapi bagi aku, berapa pun umur engkau, tinggi mana pun pangkat kau, tebal mana pun baju kau, tapi kalau akal tu panjang sejengkal, tak payah la nak menduga lautan yang maha luas. Umur tu tak menentukan kebijaksanaan, yang menentukan kebijaksanaan ialah kesedaran diri.

Buat semua yang membaca, terima kasih sebab meluangkan masa untuk baca blog ni. Ingat, segala yang kita buat pada hari ini belum tentu kita tahu apa akan terjadi pada esok hari, dan itu bukan sebab untuk kita duduk goyang kaki dan berpeluk tubuh. Hidup mesti diteruskan, whether you like it or not because what will happen tomorrow, we will never know...

Special sorry to someone who always close to my heart.. my family, my friends.
Makanan adalah kebahagiaan untuk sehari, perjalanan adalah kebahagiaan untuk seminggu, pernikahan adalah kebahagiaan untuk sebulan, harta adalah kebahagiaan untuk setahun, dan keimanan kebahagiaan untuk seumur hidup.

I'm not getting older, I'm getting better. 2

nmhafiz | 7:06 AM |


Tajuk orang putih. Translate ikot Melayu. haha.

Seorang kawan bertanya, “Tahun ni takde wishlist ke?”. Aku jawab “Takde”. Tapi bila pikir-pikir balik, rugi la pulak kot-kot ada sape-sape nak bagi hadiah.
Jadi, sempena ulang tahun hari lahir aku ni nanti, aku tidak meminta lebih.. Alang-alang ada orang tanya tu.. aku mau…
Nikon D7000
Harga lebey kurang RM3 ribu lebih saja. Tengs.
Oklah.. kalau tak mampu aku bagi diskaun la..
BlackBerry Curve 9360
Yang ni RM1200 je. Jasamu dikenang, tengs.
Oh, oh.. semua kawan-kawan telah lari menyembunyikan diri dan tidak lagi menggelarkan dirinya kawan Nik Mohamad Hafiz. Oh, oh.

Kawan, tak perlu belikan kamera atau BlackBerry. Cukup dengan mendoakan aku yang baik-baik saja.

Aku mengharapkan rezekiku murah sentiasa, amin.
Aku mengharapkan iman dan amalku bertambah, amin.
Aku mengharapkan tubuh badan yang sihat sentiasa, amin.


Dan jika sampai ajalku, ampuni segala silapku, kawan.
Ya Allah, aku mahu berjumpa denganMu dalam iman dan Islam, amin.