Aidilfitri - Hari Kemenangan Buat Umat Islam 0

nmhafiz | 12:00 PM |

Selamat hari raya maaf zahir dan batin. Alhamdulillah raya pertama disambut dengan meriah di perantauan. Semoga rakan semua beraya dengan gembiranya bersama orang tersayang.

Ingin menzahirkan semangat hari kemenangan ini tetapi tertanya-tanya apakah yang aku menangkan?






Harvest season in Aussie. 0

nmhafiz | 1:00 PM |

This post maybe pointless to some, and might be fruitful to another.


My last post was on January 1, 2014. Almost 1 month aku tak tulis mengenai hidup kerja disini sebab setiap hari mesti kena kerja, habis kerja badan penat, nak makan kena masak sendiri, prepare kelengkapan untuk esok hari dan begitulah seterusnya rutin harian aku kat sini.

Well, 1 month tu bukan suatu masa yang singkat kalau dikira dengan jam randik, tapi akan terasa terlalu singkat bila difikirkan dengan pengalaman yang diperoleh. Terlalu berat untuk aku huraikan satu per satu tentang apa yang dah terjadi, segalanya bagi aku terlalu cepat, rasa macam Hiro Nakamura bila boleh bend the time to think it over again. Nak kata susah tu takda la susah sangat. When the going gets tough, the tough gets going, rite?

Ladang Zaitun
Dalam 1 bulan, aku buat 'covering' di ladang anggur, aku buat kerja pelik buang saka di ladang Zaitun, tapi bukan saka belaan mistik orang kita, ianya 'sucker' iaitu dahan pokok yang merencatkan pokok berbuah. Tapi yang paling susah nak handle bila aku nak memahamkan orang kita yang baru ke sini beranggapan kerja mudah just datang petik, petik dan petik. Ia buat aku terfikir kenapa mereka tak study dulu sebelum habiskan ribuan RM ke sini?
Aku berhadapan dengan pelbagai persoalan dan bersemuka dengan 1001 jawapan untuk setiap persoalan tersebut. Kalau suatu masa dulu aku ambil masa amat lama untuk buat keputusan datang bekerja disini, aku study cara kerja, apa risikonya? Berapa kosnya? Sampaikan hal positif mengenai Aussie aku buang jauh-jauh, hanya negatif sahaja yang aku ambil untuk aku elak expectation yang melebih-lebih. Tapi bila dah sampai hadap sajalah. What past is past, we live in the present so do make ourselves comfortable with the current situation. Kalau tak, alamatnya memang sampai kiamat la meleleh air mata darah.

Penat sebenarnya nak tulis panjang-panjang sebab hari ni saja aku dah berjalan kaki lebih 15km di ladang Zaitun dalam suhu 39c. Untung la duk Malaysia suhu rendah. Haha

Bersambung...

'Sesat' in Aussie... 0

nmhafiz | 6:30 PM |


This post maybe pointless to some, and might be fruitful to another.

Seronok tak merantau? Pertanyaan biasa yang aku dapat melalui mesej-mesej rakan-rakan yang buat aku tertanya dah bertahun ke aku tinggalkan Kota Bharu?

Padahal setiap pagi aku bangun aku masih terasa seperti di Kota Bharu. Susah untuk aku jawab persoalan subjektif. Susah senang, suka duka ada dimana-mana, kita semua masih di dunia tak kira di Malaysia, Brazil, Egypt, Jepun, China atau pun bulan sekalipun ia masih dunia jambatan kita samaada ke syurga atau neraka.

Dahulunya kebanyakan orang merantau ke Kuala Lumpur untuk mencari rezeki, sehingga tercipta banyak lagu berkisarkan suka duka perantauan di Kuala Lumpur seperti lagu dari Hujan, The Times, M.Nasir dan paling klasik ialah dari P.Ramlee bertajuk 'Air Mata di Kuala Lumpur' yang dicipta kerana kekecewaan.

Tapi kini merantau tidak terhad dengan didalam negara, malahan di serata negara rakyat Malaysia berkelana samaada mencari rezeki atau menuntut ilmu. Hebatnya rakyat Malaysia sampaikan kerajaan UK mengadu kepada kerajaan Malaysia ramai rakyat kita yang overstay suatu masa dahulu. Aku pun tak faham kenapa sampai macam tu sekali tapi tak keluar pulak lagu suka duka mereka di UK walaupun suka duka ada dimana-mana.

Nak merantau juga? Sesungguhnya hidup ini bergantung kepada keputusan kita sendiri, tak perlu orang lain untuk tekan butang 'play' untuk mulakan hidup ini. Aku dah usaha tapi terhalang sebab tertentu? Sebenarnya setiap kejadian tu ada hikmahnya. Tak semestinya setiap satu tu akan berjalan seperti kemahuan kita.

Kita ni sebagai manusia, tak salah untuk meletakkan harapan, tapi keputusan tu tetap di tangan-Nya. Dan jangan la bila dah baca ni kita buat semua benda ala-kadar sahaja sebab takut meletakkan harapan tinggi, keyakinan tu kena la ada sekali. Allah suka kepada hambaNya yang sentiasa berusaha dan yakin dengan setiap perbuatan.

Apa yang bakal terjadi tu kita berserah saja la, dan andaikata pengakhiran tu jauh menyimpang dari apa yang kita harapkan, jangan la putus asa, terima dengan hati terbuka dan usaha lagi untuk perbaiki dimana-mana. Manusia ni suka sangat mengalah, menyalahkan orang lain, menyalahkan batu jalan, ranting kayu, tayar kereta, tahik ayam, habis semua la nak disalahkan bila apa yang terjadi tidak seperti kemahuan kita. Bila dah rezeki Allah nak bagi, dalam gua pun sampai. Tak percaya? Cubalah.

Kesimpulannya, buka mata, buka minda, buka peluang untuk diri sendiri.

"Setelah satu pintu tertutup, pintu lainnya terbuka, tetapi kerap kali kita terlalu lama memandang dan menyesali pintu yang telah tertutup sehingga kita tidak melihat pintu yang telah dibuka untuk kita" - Alexander Graham Bell

Bersambung...

p/s : Layan lagu untuk elak sesat dimana-mana..

Travel and work in Aussie ? 0

nmhafiz | 1:00 PM |

This post maybe pointless to some, and might be fruitful to another.
Ladang Anggur

Kebelakangan ini aku sering menerima mesej rakan-rakan bertanyakan tentang bekerja di Aussie. Bermacam persoalan dilontarkan kepada aku tentang bagaimana hendak mendapatkan pekerjaan di sini, visa, permit, tempat tinggal dan sebagainya lagi. Aku membalas kesemua mesej-mesej tersebut dan kadangkala aku terpaksa menerangkan perkara yang sama berulang-ulang kali.

Jadi rasanya eloklah kalau aku menulis secara ringkas dan padat bagi menjawab kesemua persoalan yang sering ditanyakan kepada aku. Namun harus diingat, maklumat ini adalah berdasarkan pengalaman aku sebagai seorang yang masih baru disini dan mungkin aku akan memperolehi maklumat baru dari masa ke semasa.

Berikut adalah perkara-perkara yang rakan-rakan perlu tahu atau sediakan sebelum datang ke sini.

1. Visa

Hal ini sering menjadi topik utama kami disini, kerana keseluruhannya kami disini pemegang visa pelancong, dalam erti kata mudahnya 'legal to come but illegal to work'. Visa ini hanya valid setahun dan membolehkan untuk tinggal disini 3 bulan sahaja. Sepanjang aku berada disini belum pernah lagi aku terjumpa rakyat Malaysia yang bekerja ladang secara legal kecuali pelajar kerana visa mereka membolehkan mereka bekerja. Jadi ini selalunya akan merisaukan bakal perantau kesini bekerja, tetapi jika ketakutan itu diselubungi cubalah nasib dengan memohon visa working holiday di mana-mana pejabat imigresen Malaysia. Kenapa aku cakap cuba nasib? Sebab ia dikeluarkan terhad berkouta. Dan ada lagi satu cara untuk golongan profesional iaitu semak peluang pekerjaan di web gumtree atau mana-mana web yang menawarkan tajaan working visa. Tapi bagi aku ia tiada masalah. Memanglah ia berisiko, tetapi risikonya terlalu kecil sama kecil dengan peluang mendapatkan visa yang legal untuk bekerja. Lagi pun nak kerja ke nak travel sebenarnya? Haha

2. Tiket flight

Seeloknya belilah tiket terbuka (open ticket) kerana ia boleh menyelamatkan tiket pulang anda dari hangus terbakar diratah Air Asia begitu sahaja.

3. Kelengkapan yang cukup

Bawa 1 beg sahaja barang keperluan. Kumpul maklumat secukupnya mengenai Aussie contohnya mengenai sejarahnya, undang-undang, apa yang terlarang untuk dibawa ke sini dan yang paling sangat sangat sangat sangat penting adalah mesti tahu kemana hendak pergi, berapa lama, ada duit yang cukup dan tahu tinggal di hotel mana. Sebabnya, setibanya disini perkara itulah yang akan ditanya oleh pegawai imigresen. Seeloknya anda mempunyai duit poket sekurangnya AUD1000 kerana ia sudah cukup banyak bagi mereka untuk perbelanjaan seminggu (jika disemak). Jika tak mencukupi syarat semua ni kemungkinan besar akan dihantar pulang on the spot! Tetapi jika anda memiliki visa yang legal untuk bekerja, abaikan sahaja bahagian ini.

4. Kerja

Soal kerja pula, aku nasihatkan jangan terpengaruh dengan kata-kata manis ejen di blog-blog atau di forum. Aku dah sangat penat bernanah telinga mendengar rintihan rakyat Malaysia yang ditipu ribuan ringgit untuk datang ke sini bekerja tetapi tiada kerja kerana datang bukan pada musimnya. Tapi salah siapa? Salah ejen atau salah diri kita yang malas cari maklumat? Seeloknya cuba dapatkan kerja melalui kenalan atau saudara disini, bila dah tentu ada kerja barulah datang ke sini. Dan kepada bakal perantau yang berniat ingin datang bulan 1 ini, sangat bertuah kerana musim 'picking' bermula dan ini menyebabkan kebanyakan tuan ladang amat memerlukan pekerja yang ramai.

5. Jangan tinggal solat, solat ada 5 waktu. Selain solat jangan lupa bawa Al-Quran, sejadah, belajar fiqh musafir, what to eat dan lain-lain. Hidup sebagai seorang muslim, dicampak ke mana, di situ tempat bersujud tempat berdoa. Rezeki semua daripada Allah. Jangan lupa syukur dan sedekah.

6. Tinggalkan perangai yang tak elok, pe'el yang menyusahkan dan 'typical mind' di LCCT.



Letih la aku nak tulis semua. Bacalah dengan hati terbuka, yang rasa benar terima, yang mana rasa salah buang. Apa guna pepatah Melayu 'buang yang keruh, ambil yang jernih'.



Bersambung...

p/s: Aku bukan ejen dan taknak jadi ejen.

Malaysian Australian 0

nmhafiz | 12:10 PM |

This post maybe pointless to some, and might be fruitful to another.

Tempat tinggal aku di Robinvale

Hari ini genap 3 minggu aku di negara Kangaroo dari tarikh 3/12/2013 aku menjejakkan kaki buat kali pertamanya disini. Setibanya aku disini bersama 3 rakan untuk meneroka rezeki disini setelah sekian lama memendam rasa untuk berhijrah (mana-mana negara).

Keinginan membuak-buak ini tak terdaya aku nak tahan setelah dipengaruhi oleh rakan-rakan sebaya yang telah merantau banyak negara. Melihatkan latar belakang rakan-rakan bukanlah dari golongan yang berada bebas mampu kemana-kemana, tidak pula makan berdulang emas, dan tidak juga para kontraktor bertaraf kelas A. Mereka hanyalah penjual burger, peniaga di pasar-pasar dan kerja apa sahaja asalkan halal. Niat mereka merantau mengenali bumi Allah yang terlalu luas nak diterokai, bukan Mekah sahaja bumi Allah. Jiwa mereka besar. Tetapi macam mana mereka mampu ke merata negara? Rahsianya "Hidup gamble, mati gentle". Anything possible kalau kita usaha sehabis daya untuk mendapatkan.

Tempat pertama yang aku kerja ialah di Robinvale sebagai pekerja ladang iaitu sebuah daerah yang terletak di negeri Victoria dan di sinilah aku kembali bercampur dengan pelbagai kaum yang lain. Aku kenal Cina, India, malah yang dari Sabah pun ada. Terus terang aku katakan bahawa hubungan dan penerimaan kami masing-masing tidak berbelah bahagi. Aku kenal Bala, aku kenal Mary (Chinese Contractor) , aku kenal orang Malaysia yang dah lama duk sini sampai taknak balik dah, aku kenal Boris (Askar France), dan ramai lagi yang majoritinya adalah melayu Malaysia. Bagi aku semua mereka tak sikit pun menggentarkan aku walaupun Bala tu kadangkala bila masuk pergi kerja mata merah macam hero filem Tamil aku agak tak selesa. Tapi bagi aku mereka semua ok, tak bagi masalah dan tak bermasalah bagi aku untuk bergaul dengan mereka semua.

Kehidupan kami disini adatnya berpindah randah kerana jika ada peluang bayarannya lebih tinggi kami akan cabut segera. Di tempat aku sekarang dibayar 12AUD perhour dengan kerja sehari dalam 7jam hingga 10jam untuk kerja "covering" dan gaji dibayar setiap minggu. Cabaran utama kerja disini bukanlah soal penatnya bekerja, tetapi soal azabnya cuaca disini yang sentiasa berubah-rubah. Mengenai kos sara diri pula, ditempat aku 60AUD untuk penginapan seminggu dan makan minum 25AUD seminggu dah sangat cukup. Jadi kiralah sendiri total gaji ditolak kos sara diri.

Detail tentang kerja pula, kerja ladang ia bermusim dan lain musim lain cara kerjanya. Aku sarankan baca perkongsian yang ditulis oleh Topeng Perak Unmasked I. Dah lama aku kenal dan tidak sangka pula akan jumpa ribuan batu dari Kota Bharu. Aku sama daerah dengannya disini tetapi lain ladang, sudah melepak santai politik dengannya dan berkongsi bermacam pengalaman sambil menikmati hidangannya yang cukup lazat olehnya. Jeliro boh! Haha

Setakat ini sahaja perkongsian aku, dan kepada kawan-kawan yang tidak putus-putus bertanya khabar aku ucapkan terima kasih. I will survive. Kesimpulannya, banyak aku nak cerita sebenarnya, apa yang telah aku lalui hanyalah baru pengenalan, bab 1 pun belum masuk lagi. Bersambung....

Bismillahitawakkaltu 'alallah.

Merdekakah kita ? 0

nmhafiz | 7:59 PM |

This post maybe pointless to some, and might be fruitful to another. Bercakap mengenai tipikal, ia boleh ditakrifkan sebagai satu kebiasaan ataupun lumrah, mempunyai sifat-sifat lazim, sepertimana dijelaskan dalam Kamus Dewan Edisi Ke-4. Contoh mudah tipikal ialah bila mana kita sebut kaum india, automatik otak kita akan proses imej berkulit hitam, bahasanya berlidah tebal, bila sebut melayu, kita terus bayangkan beragama Islam. Dalam era globalisasi ini, tidak dapat tidak, minda kita akan senantiasa tersangkut dengan pemikiran tipikal ini. Hal ini berkait rapat dengan persekitaran iaitu pengaruh sekeliling, apa yang kita lihat dari zahir, bahkan apa yang kita tonton di televisyen dan layar perak sekalipun mampu mempengaruhi pemikiran tipikal ini. Semuanya berkait rapat, namun tetap jatuh kepada kebebasan fikiran kita untuk memutuskan sesuatu tipikaliti itu.

31 Ogos setiap tahun di Malaysia disambut sebagai Hari Pengisytiharan kemerdekaan. Kemerdekaan itu terlalu luas takrifannya. Setiap satu makhluk, insan, malah objek ciptaan manusia sekalipun ada takrifan kemerdekaan sendiri. Ini terlalu umum untuk ditakrifkan secara total, terlalu luas untuk diberikan makna sekadar sepotong ayat.

Menyorot soal tipikaliti dan kemerdekaan, apakah pemikiran tipikal kita bila disebutkan kemerdekaan? Perbincangan untuk posting kali ini ialah, bila kita sebut orang UMNO-Barisan Nasional, dengan mudah pemikiran tipikal kita akan tergambarkan songkok dan baju melayu, baju batik, berkot dan tali leher, ada juga terbayang BR1M dan keamanan negara, dan bila disebut Parti Islam SeMalaysia (PAS) yang terbayang ialah  ustaz-ustaz, tok lebai, berserban berkopiah putih, bercakap soal agama dan pastinya mereka jujur kerana agama menegah penipuan. Persoalannya, adakah pemakaian dan ucapan membuktikan mereka jujur? Mungkin jauh lagi untuk dijawab jika dinilai melalui pelaksanaan.

Melihatkan isu di Syria, di Mesir, tidak lama dahulu di Tunisia, rakyatnya bangkit untuk kebajikan sendiri, yang kita nampak cuma keganasan pemerintah seperti Al-Sisi, Basyar Al-Asad, tidak terfikirkah kita mereka yang melawan itu cuma berbekalkan pesanan dari ulama' seluruh dunia yang bila disebut sahaja kita akan terbayangkan 'berserban, berkopiah putih, bercakap soal agama'. Apakah mereka tidak suka keamanan dengan menyokong pemerintah mereka yang 'berbaju kot, bertali leher'? Apakah yang mendakwa dirinya pejuang dinegara kita sama nawaitunya dengan disana? Benarkah perjuangan kita adalah seruan ulama' seluruh dunia? Nampak kaitannya dengan persoalan mula dari perenggan atas? Layakkah kita menyamakan perjuangan mereka dan kita sama? Fikirkan.

Pokok pangkalnya di sini, hidup kita ini ada tujuannya. Tidak Allah jadikan kita dengan tidak ada sebab, segalanya bersebab, malah Allah ciptakan batu yang tak berbunyi tak bercakap tak bernyawa itu pun ada tujuannya. Semuanya kita perlu berbalik kepada Yang Esa. Andai kita sebut berjuang untuk negara dan bangsa dengan meninggalkan agama, sia-sia perjuangan itu, sama seperti Quzman semasa Perang Uhud, berjuang hanya kerana bangsanya lalu mati sebagai ahli neraka. Kepentingan agama perlu didahulukan kepentingan bangsa dan bahasa akan menyusul dengan sendirinya.

Sejarah telah membuktikan hakikat ini bangsa Arab yang sebelumnya terkenal jahil, telah bertukar menjadi bangsa yang kuat dan mulia setelah menerima Islam. Dalam jangka masa yang tidak sampai 30 tahun selepas ke-Islamannya, umat Arab telah menjadi empayar dunia. Ini telah diakui oleh Saiyidina Umar Ibnul Khattab r.a dengan katanya:
“Kami bangsa Arab kuat dan berkuasa kerana Islam semata. Tanpa Islam kami tetap akan menjadi bangsa yang rendah dan terhina.”
Perjuangan untuk agama Allah ini sangat luas kalau mahu diceritakan dari satu perspektif sahaja. Juangnya itu untuk menegakkan agama, meluruskan masyarakat dengan agama, meninggalkan segala yang ditegah, mengerjakan apa yang diperintah. Apakah dengan mengangkat bangsa yang majoriti beragama Islam, kita sudah dianggap merdeka dari perjuangan menegakkan agama? Atau mungkin kita kata negara kita sudah dimerdekakan dari penjajah dengan syarat tertentu oleh mereka, sudah kita anggap merdeka? Kalau itu takrifannya, tiadalah erti merdeka itu, cuma sekadar tipikaliti pemikiran kita yang menganggap kita sudah merdeka. Jadi, merdekakah kita dari pemikiran tipikal itu?

Buat Sahabat. 0

nmhafiz | 3:17 AM |


Dari kecil sampai dewasa kita takkan pernah berhenti berkawan dan berkenalan dengan kawan-kawan yang baru. Bermula dari kanak-kanak kita akan berkawan dengan jiran tetangga dan saudara-mara yang sebaya, kemudian beranjak kepada kawan-kawan di sekolah, seterusnya kawan-kawan sekolej dan seuniversiti, dan juga kawan-kawan yang kita kenal secara tidak langsung samada dari kawan kepada kawan ataupun daripada bantuan perhubungan atas talian dalam jaringan sosial seperti Friendster, MySpace, Facebook, Twitter, blog dan sebagainya. Kita tidak akan pernah sunyi dengan kawan dan berkawan.

Dalam berkawan kita akan berjumpa dengan pelbagai jenis orang. Ada kawan yang setia sepanjang masa, ada kawan yang setia bila memerlukan, ada kawan yang sedia sentiasa, ada kawan yang sedia menikam bila kita berpaling muka, ada kawan yang sentiasa ada setiap masa, ada kawan yang hanya ada bila ditimpa masalah, ada kawan yang rajin memberi nasihat, ada kawan yang rajin meminta nasihat, dan pelbagai jenis kawan lagi. Sungguh aku tak nafikan yang perkataan kawan tu sebenarnya sinonim dengan gambaran ceria, bahagia, penuh gelak ketawa, riang ria dan sebagainya. Tetapi aku juga sedar dan tahu bahawa bukan semua perkara itu indah seperti yang dibayangkan. Alhamdulillah setakat ini semua yang aku kenal masih lagi dalam mood untuk aku berbuat baik walaupun ada sebahagian kecil yang perangai macam anjing. Biasalah dalam kehidupan, ada yang depan pandang-pandang tapi belakang menikam, bak kata seorang yang dihormati dalam arena politik "tangan kanan ajak bersalam, apa maksud pisau dikiri?". Ada juga yang depan senyum-senyum, belakang tipu sini sana. Bagi aku itu semua adalah perkara normal dalam kehidupan, kalau semuanya indah macamana nak belajar erti sebenar kehidupan, kan?

Bagi aku, tiada diskriminasi terhadap kawan-kawan. Aku bukan tak sedar akan adanya mereka-mereka yang hanya menumpang bila senang, adanya mereka-mereka yang cuma mencari bila ditimpa masalah, adanya mereka-mereka yang cemburu dengan keadaan dan menabur fitnah kepada yang lain. Aku nampak terang dan jelas cumanya tak perlu rasanya untuk aku membalas semua kerana aku tetap berpegang teguh dengan fahaman bahawa Allah itu Maha Adil. Rasanya bukan hak aku untuk membalas perbuatan orang, biar Dia yang lebih berkuasa untuk meneruskan kehendak-Nya. Mungkin ada silap aku di sini sana, mungkin juga ada salahku di mana mana, mungkin juga ini kifarah buatku untuk memperbetulkan diri supaya lebih selesa di masa hadapan. Segala adalah ketentuan dari-Nya, tak perlu untuk aku memberatkan fikiran dengan persoalan yang tiada kesudahan.

Dulu pernah ada orang yang bertanya, 'Eh, ko kawan dengan die ke? Ko tak tahu ke dia tu *tuuutt *tuuuutt *tuuutt'. Bagi aku, kawan tetap kawan walau semacam mana buruk sekalipun kelakuan dia. Memang ada yang kata kalau berkawan dengan penjual minyak wangi, kita pun akan dapat wanginya, tapi kalau penjual minyak wangi tu kentut bukan kita dapat bau kentut dia sekali, kan? Aku juga pernah rasa macamana aku terima bebanan atas fitnah kepada kawan aku sehinggakan ayat rejection untuk itu sudah lali masuk ke dalam telinga aku. 'Sorry boh, kawe takleh cayo ko demo sebab demo bersaen dengan ore hok kawe tak berkenan'. Kelakar tetapi logik dan realitinya memang ada terjadi. Sumpah la penipu kalau aku katakan aku tak rasa sakit hati dengan kejadian tu tetapi aku tetap tak memburukkan walau sekuman sekalipun kawan aku tu, he's still a friend of mine, yo! Lagipun tak ada untung untuk aku burukkan orang lain, dapat dosa kering lagi ada. Jadi terpulang kepada kematangan diri untuk terima atau tidak suatu situasi tu. Bagi aku perkara macam tu memang kena ambil masa sedikit, dan esok lusa pun tak tahu apa keputusan tapi dealing with that kind of situation really test your ability to make a decision. Bukan mudah tetapi tak susah, tahan je la dengan perjalanan masa.

Hari ini bukan Friendship Day. Tapi aku tahu setiap hari yang aku lalui, setiap hari yang kita semua lalui, kita akan sentiasa ada kawan, which makes everyday is a friendship day. Aku mengaku banyak masalah aku diselesaikan dengan bantuan rakan-rakan berbanding ahli keluarga, tetapi itu bukanlah bermaksud aku meletakkan keluarga jauh di belakang kawan-kawan, Friends are friends, family is a must. Cuma mungkin situasi aku yang agak pendiam dalam keluarga berbanding rakan-rakan yang buatkan keadaan itu berlaku. Jadi buat semua kawan-kawan, samada kita kenal dari sekolah rendah, sekolah menengah, zaman universiti, rakan kerja part-time, kawan futsal, penghuni rumah sewa, kawan dalam Friendster membawa ke Facebook, kawan yang mem'block' di Facebook, kawan kepada kawan, kawan kepada ex-girlfriends, kawan dalam kegiatan politik, dan sesiapapun walaupun kita cuma pernah bertemu di stesen bas dan bersembang barang 10 minit, terima kasih aku ucapkan. Walau apa pun yang jadi, KITA TETAP KAWAN LA!

Berkawan biar beribu,
Berkasih hanya satu,
Kalau rasa tergugat dengan aku,
Tak perlulah nak backstab sebegitu.




"Selemah-lemah manusia ialah orang yang tak boleh mencari sahabat dan orang yang 
lebih lemah dari itu ialah orang yang mensia-siakan sahabat yang telah dicari" - ( Saidina Ali)

Mengelamun~ 0

nmhafiz | 12:41 AM |


Saat bangkitku, 
Hanya namamu yang terlintas, 
Di mata, di hati, di minda, 
Kadang aku tercari, 
Mana pergi hadirmu di sisi, 
Oh, rupanya baru kusedari, 
Hari kita belum tiba lagi. 

Sepanjang hariku, 
Cuma wajahmu yang kurindui, 
Di kiri, di kanan, di ruang anganku, 
Kadang aku tersenyum sendiri, 
Terbayang saat bersama lagi, 
Oh, rupanya aku tersedar, 
Usahaku masih belum cukup lagi. 

Setiap malamku, 
Hanya dirimu aku ingini, 
Di baring, di pelukan, di sampingku, 
Ada masa aku terlalu rindu, 
Kala teringat masa berlalu, 
Oh, kini aku tersedar, 
Kau di sana menanti kejayaanku. 

Setiap jaga aku inginkan, 
Wajahmu yang pertama aku sua, 
Setiap siang aku inginkan, 
Tawa ria peneman yang ceria, 
Setiap malam aku inginkan, 
Kau mendakap kemas setiap tubuhku, 
Dahimu kukucup pengubat rindu, 
Rambutmu kubelai lembut, 
Tanda kasih sayang tiada bersyarat. 

Aku mengejar peluang hidup, 
Aku meneroka segala rezeki hidup, 
Apa yang aku perlukan hanya dirimu, 
Supaya semuanya terbalas lega hatiku, 
Supaya kau menjadi suri hidupku, 
Kerana kini di dalammu ada aku, 
Dan setiap nafasku selalu ada kamu.