Perihal Jodoh 4

nmhafiz | 1:26 AM | ,


Terdetik aku nak kaitkan entri kali ni dengan perihal jodoh bukanlah sebab segala persoalan yang diajukan kat aku selama ni, tapi daripada kutipan maklumat dan hal-hal semasa sekeliling daripada orang yang aku kenal, tak kenal, kenal tapi buat-buat tak kenal, tak mengaku kenal dan ramai lagi. 
Firman Allah S.W.T. 'Maha suci Allah yang menjadikan kejadian semua berpasangan dari sesuatu yang tumbuh di bumi, dari mereka (manusia) dan dari sesuatu yang mereka tiada mengetahui.' (Yaasin: 36)

Ayat di atas ni sangat jelas menunjukkan bahawa kita sebenarnya takkan tahu siapa jodoh kita sebenarnya di dunia ini. Dan hadis di bawah ni menjelaskan sesuatu yang lebih menarik.
Diriwayatkan dari Abdullah Bin Mas'ud r.a, katanya Rasulullah S.A.W bersabda; kejadian seseorang itu dikumpulkan di dalam perut ibunya selama 40 hari.sebaik sahaja genap 40 hari kali kedua terbentuklah segumpal darah beku. manakala genap pula 40 hari kali ketiga bertukar pula menjadi seketul daging. kemudian Allah SWT mengutuskan malaikat supaya meniupkan roh dan memerintahkan menulis empat perkara iaitu ditentukan rezeki, tempoh kematian, amalan serta nasibnya smada mendapat kecelakaan atau kebahagiaan. maha suci Allah di mana tiada Tuhan selainNya (Sahih Muslim, kitab Takdir, No:4781)
Dalam hadis ini dijelaskan bahawa sebenarnya jodoh kita ni dah tertulis semenjak dari kita lahir lagi. Senang cerita, masa kita-kita ni semua ni tak keluar lagi dari perut mak, sampai la kita ditahap bangang lagi, tak tahu nak bercakap, tak tahu nak berdiri, tak tahu nak duduk, berak pun main keluar je, kencing pun main ikut dan aje, masa tu sebenarnya sudah tertulis mengenai rezeki, kematian, kecelakaan dan kebahagiaan (termasuk jodoh). Dan dari kesedaran inilah aku sebenarnya tak ambil kisah sangat mengenai jodoh aku sebab aku yakin dengan ketentuan.

Perkahwinan tu sebenarnya suatu benda yang suci. Penyatuan dua jiwa, percampuran dua keluarga, mungkin dari latar belakang yang berbeza, dari asal yang berbeza, dari kaum yang berbeza, ini semua merupakan keindahan dalam perkahwinan. Aku sendiri sebenarnya pernah cakap dengan kawan-kawan aku yang kita semua pun takkan tahu siapa jodoh kita. Mungkin kawan, mungkin musuh kita, mungkin kawan musuh kita, mungkin kawan kepada kawan kita, mungkin jiran tetangga, orang sebelah rumah, depan rumah, rakan sekolah, kawan universiti, satu pejabat, pelayan siam kedai makan tempat selalu makan tengahari, pak guard uitm yang kuat saman, dan siapa pun.

Di zaman cyber macam sekarang ni, di mana telefon bimbit dah tak ada butang, di mana telefon bimbit bukan sekadar ada button tapi ada keyboard, di mana kita boleh melayari internet di mana sahaja hatta di jamban sekalipun, persoalan ketentuan jodoh tu jadi semakin meluas. Daripada kita kenal dari sekolah, sampai lah yang tak tahu dari mana muncul tiba-tiba 'xxxx add you as a friend', mana nak tahu kan? Dan sebenarnya dari pengalaman aku sendiri, kalau kita dah suka kat seorang tu, tak kisah la orang tu tahu ke tak, kita sebenarnya akan jadi terlebih peka tentang hal kita dan orang tu. Maksudnya camni, kita akan rasa minat dia tu macam sama dengan minat kita, perbuatan dia tu macam yang kita dah boleh jangka, konon macam nampak lah tanda-tanda itu jodoh. Rasa nak tergelak pun ada. Aku pernah rasa macam tu jugak dulu dengan kebanyakan ex-girlfriends aku. Tapi ape hasilnye? Kan aku cakap, itu semua perasaan sendiri aje tu. Even sekarang ni pun aku ada terasakan sesuatu macam ketentuan jugak tapi aku abaikan sebab aku tahu itu semua karut marut dari hati aku sendiri aje.

Jadi kesimpulannya perihal jodoh ni sangat luas perdebatannya sampaikan aku jadi malas la nak huraikan panjang-panjang. Semakin dihurai, semakin jauh aku melalut, so lebih baik aku simpulkan aje dulu cepat. Persoalan mengenai jodoh tu kita tak perlu tergesa-gesa nak mengejar, jadi bagi aku cerita macam '30 hari mencari cinta', apa tu semua mengarut lah. Nak berkejar buat apa kalau bukan ketentuan. Dan satu lagi, bila dah dapat tu, pandai-pandailah menjaga, janganlah sampai seminggu dua, sebulan dua dah bercerai berai, dah bertalak-malak. Kalau belum ready, jangan paksa diri. Tak guna ikut kata orang lain kalau diri sendiri pun tak mampu nak terima. Dan bagi mengakhiri entri ini, aku sertakan satu doa bagi mereka-mereka yang desperate nak bernikah sangat dengan pesanan, 
'Kalau korang baca doa ni sejuta kali pun, kalau tak solat tu tak guna jugak!'

- click to enlarge -
p/s: bagi peminat aku, nama penuh aku Nik Mohamad Hafiz bin Ab. Kadir. Kalau teringin tu sebut lah bila baca doa ni, ok? Bhahahahaa...perasan bajet gile woi! (viewer jantan jangan nak mengada sebut nama aku, aku sepak kang!)
Jodoh tak perlu terlalu dirisaukan, tiba masanya ia akan datang menjemput, namun anda juga perlu membuka lorong-lorongnya agar jemputan itu mudah sampai dan tidak terhalang.

4 Responses So Far:

Anonymous said...

hanya satu shj ingin dikongsikan.

jika diri mu sgt mcintai Tuhan, maka ketahuilah, si dia y bakal m'jd zauj/zaujah juga tentu sgt mcintai Tuhan.

jodoh telah dtetapkan, tetapi akhlakY sgt dtentukan akhlak kita. peribadiY sgt dtentukan oleh peribadi kita. yakin dgn Allah,krn DIA sebaik-baik Perancang. dpt kanlah jodoh mu itu dgn cara y mulia. bukan dgn cr y murahan dan hina.

semoga jdoh kita smeua itu akan membuatkan kita semua semakin akrab dgn Allah, ameen~

noorul said...

nk gak doa 2..hehe

nmhafiz said...

doa e2 penting tao...mesti ada..haha!

Ema_Sad said...

best entri nie... sesuain untuk org cm sya yang dh penat nk jawab soalan org bila nk ada BF