Blog ini tak patut wujud... 1

nmhafiz | 12:04 AM |

"Lu ni kan, memang sengal la, der. Lu kalau nasihat orang memang sikit punye bijak, kalau cakap dengan orang memang mantap, tapi bile terjelepuk kat atas kepala lu sendiri, lu mula buat perangai macam cipan! Apehal?!"
Itu bukan kata-kata dari kawan aku, bukan jugak kata-kata yang aku petik dari sebarang filem rempit kat wayang, dan lagi la bukan ayat-ayat dialog yang aku dengar masa lepak-lepak kat kedai. Itu sebenarnya kata-kata yang tergambar dalam kepala aku sendiri yang mengucapkannye kepada diri aku sendiri. Sumpah, beb aku memang rase macam gile sekejap. Terasa macam sampah di tepi jalan, terasa macam batu karang di tengah lautan, satu sen haram pun tak berguna! Disebabkan terbeban dengan hal kerja sekolah, disebabkan terganggu dengan permasalahan jiwa, aku langsung lari dari pemikiran sebenar aku. Aku mula la terkejar-kejar, jiwa kacau, hati tak tenang. Masa ni kewarasan baru mula nak 'say Hi' dalam minda aku. Masa tu bila difikirkan balik, susah jugak. Terlalu banyak tekanan yang aku bagi, mungkin sebab aku nak buang rasa tertekan aku dalam diri, tapi itulah silap aku! Sepatutnya aku kena cool down dulu, semak satu per satu, nilai balik keadaan, baru dapat jawapan. Dan aku pun tersedar yang bukan mudah untuk orang membuat satu keputusan rasional kalau dalam keadaan tekanan camtu. Paseinye teman udah meghase sendiri, yop, yong! Kau tak faham? Aku sendiri pun tak faham ape yang aku tulis ni, so tak hairanlah..

Dahulunya aku fikir mulut aku telah terkunci, tapi aku akhirnya terselamat dengan adanya ruang untuk aku menulis. Kita panggilnya ia blog. Blog terdahulu telah aku padam. Demi hati-hati insan. Setiap kali blog aku mati, setiap kali itulah suara aku terkunci. Lalu masa berlalu, semua perkara menjadi makin teruk, semakin aku ingin meluahkan, semakin aku dikunci oleh perasaan bersalah. Sekalipun kamu ada blog, jika ada orang mengekang kamu dengan perasaan bersalah, jiwa kamu tetap mati juga akhirnya nanti. Sehinggalah kamu pilih untuk mati, paling kurang pun, dari sudut hakiki sebuah hati.


Kalau mulut terkunci sekalipun, tangan masih boleh berkerja bukan ?




















TIDAK.

1 Responses So Far:

cahaya keharumanku said...

faham sgt perasaan gini..huhu
xpola pih..buke pih sore rasa gtu..kakmimi pon kdg2 rasa jgk..so be cool..huu tryla..at least kita ade usaha jgk..=)