Hanya mampu senyum. 0

nmhafiz | 12:27 AM | ,

Hari ni merupakan hari yang indah. Ayat yang agak "geli" aku ucapkan. Aku boleh tersenyum sendirian kalau terkenangkan hal yang berlaku minggu ni. Banyak tekanan aku terima, tapi  dalam masa yang sama tekanan itu jugalah yang memberi motivasi pada diri aku. Aku tahu keadaan dah menjadi semakin baik, persekitaran dah menjadi makin tenang, hubungan pun dah menjadi semakin rapat. Walaupun aku dan dia masih lagi berteka-teki mengenai masa depan. Itu aku tak kisah, usaha sudah dilakukan, tawakkal jer la yang mampu. Aku harap dia tahu bahawa "Abang sayang adik". Ok.

Masalah lalu tu masih ada, cuma aku nakkan hal tu ditinggalkan dulu, jangan rosakkan kebahagiaan dengan suatu yang mengarut macam tilik nasib! Bukan la nak kata ada yang tilik nasib tapi bila seseorang cakap sesuatu bala yang belum tentu jadi, bagi aku itu pun dah macam tok bomoh yang meramal masa depan. Hal masa depan tu biar Dia yang tentukan, tugas kita ni cuma berusaha untuk capai matlamat hidup. Aku pernah cakap, biar susah payah, biar aku terkangkang buat kerja, asalkan aku tahu aku kejar matlamat aku. Bukan mudah tapi tak susah. Usaha tetap usaha, dapat tak dapat tu belakang kira. Setiap manusia boleh berubah, aku yakin hal tu, dan aku percaya dia akan berubah satu hari nanti sebab aku dah nampak sikit-sikit perubahan dari mula aku kenal dia dulu, Alhamdulillah.

Kata orang 'Malu itu perisai orang beriman'. Aku pun percaya benda tu, cuma malu tu biar di tempat yang betul. Kalau setakat hal remeh, aku pernah hadap satu keadaan yang malu gila aku nak bagitau kat abah sebab aku takut nanti aku akan dibuang dalam keluarga, dipandang hina sampai ke mati, tapi bila benda tu aku teruskan jugak, aku redah bagitau abah, terus-terang aku katakan yang rasa malu tu cuma dalam 5 minit pertama. Sama macam orang lain, kita rasa malu, tapi sebenarnya malu tu takkan lama, yang penting hadap dulu. Jangan jadikan rasa malu tu sebagai alasan untuk kita buat kesilapan. Bukanlah nak kata silap tapi bila kita letakkan satu perkara bukan pada tempatnya, itu dah jadi tak adil dan ketidakadilan itu satu diskriminasi dan diskriminasi tu berdosa (sila rujuk maksud "diskriminasi" dalam wikipedia okeh), dan kalau benda yang berdosa tu susah sebenarnya nak kita bertemu kebenaran. Itu hakikat sebab aku dah pernah buat camtu, dan aku dah rasa silapnya.

Setiap orang pun lakukan kesilapan, setiap orang pun cuba betulkan silap tu. Tuhan bagi kita ujian sebab Dia sayangkan kita sebagai hamba-Nya, Dia nak kita belajar dalam hidup. Konsep tu memang aku pakai walaupun ada kebanyakan masa yang aku tertekan dengan ujian dan cabaran yang mendatang. Sekarang ni pun aku tetap berusaha untuk aturkan semula satu perkara, cuba jadikan ianya yang lebih baik dari yang sebelumnya. Ada satu masa yang aku rasa diri aku ni tak berguna, aku ni hina, aku ni tak layak untuk buat apa-apa, sebab apa yang aku cuba usahakan akan dipijak-pijak macam tak bernilai. Betul memang aku terasa macam tu, tapi bila dinilai balik semua tu, aku tahu ada tujuan aku diberikan ujian sebegini rupa, dan perubahan yang aku cuba lakukan tu dah mula nampak sedikit demi sedikit. Aku cuba untuk tak kecewakan sesiapa sebab aku tahu kecewa tu satu hal yang perit untuk ditelan, jadi aku cuba berlaku adil dalam setiap perkara walaupun aku tahu dunia ini memang tidak adil dan aku menerima semuanya tanpa perlu pandang apa yang dah terjadi sebelumnya. Let bygone be bygone, yang dah lepas tu biar lepas, aku nak diterima sebagai aku, tidak akan dikaitkan dengan sesiapa atau dengan apa-apa.

Usaha akan tetap diteruskan sepertimana yang dah diberitahu. Dapat tak dapat, tercapai atau tersungkur, hidup berjaya atau mati tengah jalan, itu semua ketentuan dari-Nya. Aku anggap semua tu sebagai cabaran, dan aku sahut cabaran tu bagi memberikan kebahagiaan untuk diri aku dan orang lain, tanpa perlu kecewakan sesiapa. Aku tak perlukan simpati orang, malah aku hidup pun bukan atas dasar simpati sesiapa, make it reality, or die trying. Nothing is impossible, if you put your mind to it..


Jangan lihat masa lampau dengan penyesalan dan jangan pula lihat masa depan dengan ketakutan, tetapi lihatlah sekitar anda dengan penuh kesedaran.

0 Responses So Far: