Makan Hati ? 1

nmhafiz | 8:25 AM | , ,

Aku suka makan hati. Aku selalu makan hati. Aku suka makan hati ayam buat goreng, aku suka makan hati lembu dalam rendang tu, dan aku jugak selalu makan hati sendiri. Doktor nasihatkan aku jangan makan hati sangat sebab nanti akan memudaratkan kesihatan, tapi itu hati ayam dan yang sewaktu dengannya, bukan hati sendiri. Tula, ada masa aku rasa agak tertekan la jugak tapi aku tahan je lah, makan hati. Aku tak boleh nak paksa semua orang untuk ikut kehendak aku, malahan untuk ikut kehendak diorang sendiri pun aku tak boleh paksa. Itukan hak individu sendiri, aku ni cuma boleh cakap, bagi nasihat dan pendapat, that's all I can do, and that's clearly my limit. Aku tak retilah nak suruh orang buat itu ini, nanti orang cakap aku nak control. Tapi bila aku tak bertegas nanti orang cakap aku ni terlalu mengikut kehendak. So, what the hell should I do? Makan hati lah!

Dulu aku pernah kenal seseorang, katenye tolonglah tegur-tegur dia kalau ada yang tak kena. Ok, fine. Aku pun tegur-tegur la jugak. Tapi apa aku dapat? Dikatanya aku nak control hidup dia. Oh, come on! Dulu aku pernah kenal seseorang jugak, katanye nasihatkan dia kalau ada salah silap. Ok, aku pun buatlah seperti yang diminta tapi disebabkan pengalaman lalu, aku kurangkan sikit nasihat dan teguran. Apa aku dapat? Dikatanya aku ni terlalu mengikut kehendak, macam lemah sangat. Boleh nampak tak dilema yang aku hadap? Makan hati,lah senang cerita. Jadi sekarang ni pendekatan yang aku gunakan agak berbeza. Nasihat, pandangan dan teguran tu aku buat dengan menggunakan ayat yang lebih santai. Penggunaan ayat tu sebenarnya mempengaruhi penerimaan orang. Aku tak tegur direct, aku tak nasihat direct, aku tak bagi pandangan direct. Biasanya aku akan bagi semua tu dengan memberikan gambaran yang dia boleh lihat sendiri baik buruknya.

Sebenarnya dulu aku pernah cakap yang aku dapat rasakan bahawasanya satu hari nanti aku akan mati sakit jantung sebab banyak sangat tahan rasa dalam hati. Kata orang aku ni terlalu berlembut, terlalu sabar, terlalu beri peluang. Bagi aku itu bukan hal susah pun, what you give you get back. Aku pun dah biasa makan hati dengan segala benda. Hal kerja, hal kawan-kawan, hal keluarga, hal hidup, dan macam-macam lagi. Daripada rasa sakit sampai menggigil tangan sampai sekarang ni dah terbiasa dengan keadaan tu semua. Nak buat macam mana, orang lain pun ada hati dan perasaan jugak sama macam aku, masing-masing pun nanti akan ada terasa juga lambat laun, jadi biarkan sahajalah. Nak berbalas pun tak guna, nak memberontak pun tak ada faedah. Lagipun, sabar tu kan sebahagian daripada cabang iman, apa salahnya kalau bersabar seketika dalam beberapa hal, dan Allah akan bagi kebahagiaan dalam beberapa hal yang lain pula, insyaAllah. So, ape nak berkira sangat pun, kan?

Soal makan hati, terasa hati, touching lebih dan sebagainya ni sebenarnya hal remeh je. If you can hold your patience on something, then it shouldn't be a problem for you to be patience on some other things too. Am I right? Apa nak dikisahkan sangat dengan hati. Yela, walaupun aku, mungkin sebahagian dari kamu semua pernah dengar kisah abang Ismail Lepat yang mengalami patah hati yang maha dahsyat sampaikan sebahagian daripada organ badan dia rosak dan terpaksa dibuang, itu tak bermakna setakat nak bersabar sikit tu tak boleh. Sekali-sekala makan hati pun sedap jugak walaupun bikin panas kat dalam. Semua manusia tu, walau seganas mana pun muka dia, walau seburuk jin sekalipun perangai dia, jauh dalam hati dia pun ada taman jugak. Sekali-sekala kena la layankan rasa hati tu sikit, bagi pedih sikit hati tu. Kalau macam aku ni dah terbiasa, so takdehal sangat pun. Kadangkala aku terfikir yang aku kena ni sebab dulu aku pernah buat kat orang, so terimalah padahnya, dah mendapat dah. Takpalah, aku ni letih dah nak berdendam, takda faedah pun, jadi aku tak nak tunggu balasan yang orang tu dapat tapi aku menanti ganjaran yang aku bakal dapat. Kalau dalam Islam, Allah dah janjikan setiap satu perbuatan baik yang kita lakukan tu akan dibalas dengan sepuluh kebaikan yang lain. Jadi, buat apa nak simpan dendam dan berdengki, kan?

Aku ni jenis manusia yang kawan-kawan aku labelkan sebagai kental. Orang buat itu ini, orang carik pasal sana sini, orang bikin hal situ sini, tapi aku ni dengan rela hati pun memakan hati je lah. Betul aku memang banyak makan hati. Ada masanya aku rasa aku ni terlalu maskulin (aku tak faham maksud perkataan ni tapi macam gay sikit bunyi) sebab sikit punya hal pun aku nak terasa. Tu belum kira aku punya negative thinking syndrome, belum campur jealousy factor. Ya, ada masa aku cemburu, ada masa aku sakit hati, tapi buat masa ni aku rasa tangan ni terikat kemas dan mulut aku ni terkunci untuk menyatakan hal-hal macam tu, taknak nanti berlarutan jadi benda yang lebih teruk. Tak apa, biar aku makan hati asalkan aku tak sakitkan hati orang. Kalau rosak organ dalaman aku ni pun sekurang-kurangnya aku tahu aku tak sakitkan hati orang. Nabi kata tak cukup beriman seorang tu sehingga dia mengasihi saudaranya sepertimana dia mengasihi dirinya sendiri. Konsepnya mudah dan senang. Aku tahu sakit hati tu pedih, jadi disebabkan kasih sayang ni aku rela makan hati supaya orang yang aku sayang tu tak sakit hati. Yela, kalau tak nanti takut hal makin kronik jadi, bila dah ada pengalaman boleh la nak cerita. Jadi kesimpulannya, kalau setakat makan hati sikit tu janganlah berkira sangat. Aku ni dah bermacam jenis hati aku dah makan, sampai ada masa yang aku akan rasa sakit perut setiap kali aku pendamkan rasa hati, tapi aku tetap redah jugak. InsyaAllah, Allah akan balas dengan 10 kali ganda kebaikan lagi. Jadi, sekali sekala bercucuk tanamlah dalam hati tu. Tak rugi pun kita jaga air muka kawan, tak rugi pun kita makan hati, paling tidak pun mungkin sakit dan mati je. Hahaha. Just kidding, ok!

1 Responses So Far:

BayuKK said...

...Jangan selalu makan hati. Hiburkan jugalah hati sendiri. Pujuklah hati sendiri agar tidak merana diri. ^^